Ular apa saja yang berbahaya di Indonesia? Yuk Kita Simak…

ular berbahaya berbisa
Berikan Bintang

Balaibahasajateng, Ular berbahaya di Indonesia – Ular merupakan makhluk yang sering menimbulkan rasa takut dan ketakutan bagi manusia. Di berbagai belahan dunia, terutama di Indonesia, terdapat sejumlah spesies ular yang dikenal paling berbahaya dan mematikan. Dari kobra dengan racunnya yang mematikan, hingga ular piton yang mampu memangsa mangsanya dengan kekuatan yang menakjubkan.

Dengan sekitar 450 spesies ular yang hidup di Indonesia, sepuluh di antaranya dianggap sebagai yang paling berbahaya. Pengetahuan akan jenis-jenis ular ini penting untuk keamanan dan keselamatan manusia, mengingat beberapa di antaranya memiliki racun yang mampu mengancam nyawa. Oleh karena itu, memahami karakteristik dan perilaku ular-ular berbahaya ini menjadi hal yang esensial, terutama bagi mereka yang tinggal atau bekerja di daerah dengan populasi ular yang signifikan. Ular berdapat yang berbahaya di Indonesia terutama dari dua keluarga:

  1. elapidae (Cobras, kraits, ular laut dan ular karang) ular laut dan kraits lebih bervena daripada Cobras tetapi jauh lebih sedikit agresif (Krait = ular malas dalam bahasa)
  2. Vipers (ular tanah, ular pohon) menyebabkan paling kematian dari semua karena kebiasaan mereka membawa mereka ke dalam kontak dengan manusia yang paling.

Table of Contents

Jenis Ular Berbahaya yang ada di Indonesia

Berikut adalah gambar contoh dari tiga keluarga ular Indonesia yang berbahaya.

1. Kobra

ular kobra

Ada tiga jenis umum Cobra di Indonesia. Colouration mereka bervariasi dari polos hitam, coklat atau zaitun hijau untuk dilarang dengan kuning seperti yang terlihat di sini. Mereka besar aktif dan bergerak cepat dan biasanya akan keluar dari cara Anda. Mereka hanya menunjukkan leher ‘ hood’ ketika mereka terpojok.

2. Kraits

ular kraits

Kraits umumnya pemalu dan nokturnal dan meskipun tidak agresif, mereka memiliki kebiasaan memasuki rumah di malam hari. Mereka memiliki racun yang sangat kuat. Jika mereka menggigit, Anda hanya memiliki 50% kesempatan untuk bertahan hidup.

Baca juga: daur hidup katak

3. Ular Beludak

Ular Beludak

Ular beludak ditemukan di berbagai habitat termasuk cabang pohon dan semak kecil. Mereka pemalu, cenderung bersembunyi dan sulit untuk melihat sampai berbahaya dekat.

4. Colubrids

Colubrids

Ini adalah keluarga besar dan beragam termasuk ular garter, (dua gambar atas) ular tikus dan ular anggur. (Gambar bawah) Sebagian besar diyakini tidak berbahaya.

5. Kelompok lain

Ular laut berada dalam keluarga Elapid. Mereka adalah keluarga besar dan beragam. Yang paling umum spesies yang paling banyak terlihat seperti berpita weling dan bahkan sering disebut sebagai laut weling.

Mereka sangat umum di laut dan muara di seluruh Asia. Mereka sangat enggan menggigit dan memiliki tars sangat kecil tetapi mereka semua sangat berdapat. Terbaik untuk tidak mengambil Kesempatan!

6. Ular laut dan Ular karang

ular laut

Ini adalah terkait dengan Cobras dan kraits. Ular karang yang menggali ular, mirip dalam penampilan untuk kraits yang bersatu tetapi lebih berwarna cerah. Mereka umumnya pemalu dan jarang
Lihat, mereka tetap sangat berdapat.

Identifikasi

Hal ini jelas dari gambar ini bahwa ular berbahaya Indonesia datang dalam segala bentuk dan warna dan mencakup beberapa spesies yang sangat umum. Masalahnya adalah bahwa mereka juga bisa bervariasi dalam penampilan dalam suatu spesies. Spesies cobras dan Colubrid dapat sangat bervariasi dalam warna, tergantung pada usia, habitat dan tahap cetakan. Hal ini dapat menyebabkan kesalahan fatal.

Baca juga: Daur Hidup Kadal

Efek gigitan

Gigitan dari Cobras dan ular beludak sangat menyakitkan dan meninggalkan Anda dalam tidak diragukan lagi bahwa Anda memiliki masalah, tapi gigitan dari kraits, ular laut dan ular Colubrid hampir tidak ada segera efek dan dapat menyebabkan kesalahan fatal nomor dua; ‘ itu tidak terluka sehingga harus menjadi tidak berbahaya spesies ‘ dalam kasus kraits pada saat Anda mulai mendapatkan gejala tidak akan ada apa-apa rumah sakit dapat lakukan.

Dalam kasus yang paling berbahaya spesies colubrid, gejala serius sering mengambil selama hari untuk muncul. Efek klinis berkisar dari kelumpuhan (kraits dan laut ular) untuk gangguan darah seperti pembekuan berlebihan atau pendarahan (ular beludak dan Colubrids) atau beberapa kasus, campuran ini. (Beberapa ular beludak dan Cobras).

Pengobatan

Karena masalah dengan identifikasi dan kurangnya gejala semua gigitan ular oleh liar ular harus diperlakukan sebagai serius. Orang digigit oleh Piton mungkin tidak setuju tapi aku tahu banyak orang yang telah salah diidentifikasi lubang ular beludak sebagai bayi pythons!

Kursus yang direkomendasikan berikut tindakan telah disusun dari survei dilakukan di India dan Asia termasuk data tentang faktor kelangsungan hidup dari puluhan ribu kasus.

  1. Jangan buang waktu dengan bantuan tinju, tourniquets, mengisap racun dan sebagainya. Mendapatkan Bantuan, Anda akan perlu untuk pergi ke rumah sakit dengan cepat. Anda harus beristirahat sebanyak mungkin sehingga Anda akan membutuhkan seseorang untuk mengangkut Anda kecuali rumah sakit dekat.
  2. Pergilah ke rumah sakit modern yang dilengkapi dengan fasilitas berikut ini: perawatan intensif unit dengan peralatan untuk bantuan pernapasan, pemantauan jantung dan darurat Resusitasi. Ini adalah untuk menangani efek dari pernapasan dan gagal jantung akibat gigitan kobra atau Krait. Anda juga akan membutuhkan Fasilitas untuk berurusan dengan transplantasi darah, plasma dll dan dialisis. Hal ini dalam hal gigitan oleh ular beludak atau colubrids yang dapat menyebabkan gagal ginjal.
  3. Dapatkan informasi sebanyak mungkin tentang ular, apakah seseorang menemukannya, membunuhnya dan membawanya dengan Anda jika mungkin tetapi gagal itu, mendapatkan gambar dan mencoba untuk mengidentifikasi itu (Anda mungkin perlu bantuan dengan ini!) Rumah sakit di Indonesia biasanya tidak dikelola oleh ahli gigitan ular dan mereka akan membutuhkan semua bantuan yang mereka bisa mendapatkan.

Ketika memahami tentang ular berbisa, penting bagi kita untuk tidak hanya menghormati keberadaan mereka dalam ekosistem, tetapi juga mengambil langkah-langkah yang tepat untuk melindungi diri kita dan lingkungan sekitar. Dengan kesadaran akan keberadaan ular berbahaya, kita dapat meminimalisir risiko pertemuan yang tidak diinginkan. Mari kita tingkatkan pemahaman kita tentang keanekaragaman hayati yang meliputi ular, sambil mengambil langkah bijak dalam mengamankan hubungan harmonis antara manusia dan satwa liar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *