02 Maret 2016 | 10:46 wib

Catur warga ataukah Caturwarga?

Sunarti, S.S., M.Hum.

 

         Dalam bahasa Indonesia ada beberapa jenis kata yang diserap dari bahasa asing, seperti bahasa Inggris, bahasa Arab, bahasa Belanda, dan bahasa Sanskerta. Bahasa Sanskerta termasuk salah satu bahasa asing yang memengaruhi pemerkayaan kosakata bahasa Indonesia. Salah satu bukti pengaruh bahasa Sanskerta terhadap pemerkayaan kosakata tersebut adalah penyerapan kata bilangan, seperti eka, dwi, tri, catur, panca, sapta, dan dasa, yang bermakna ‘satu', ‘dua', ‘tiga', ‘empat', ‘lima', ‘tujuh', dan ‘sepuluh'.

                     Dalam bahasa Indonesia, kata bilangan yang diserap dari bahasa Sanskerta tidak berdiri sendiri sebagai kata. Akan tetapi, kata bilangan serapan dari bahasa Sanskerta tersebut merupakan unsur terikat, yaitu unsur yang hanya dapat digabung dengan unsur lain. Sebagai unsur terikat, seperti halnya unsur terikat yang lain, kata bilangan yang diserap dari bahasa Sanskerta ditulis serangkai dengan unsur yang menyertainya. Dengan demikian, catur- seharusnya ditulis serangkai dengan unsur yang menyertainya. Dengan demikian catur- yang menyertai kata pesona penulisannya dirangkai, sehingga menjadi caturwarga, bukan catur warga.

                     Kata bilangan lain yang berasal dari bahasa Sanskerta juga ditulis dengan cara yang sama, yaitu dirangkai dengan kata yang menyertainya. Untuk lebih jelasnya, perhatikan contoh berikut.

 

                        Baku                                 Tidak Baku        

         eka-                ekabahasa                          eka bahasa

                                 ekasuku                              eka suku

         dwi-                 dwiwarna                           dwi warna

                                  dwifungsi                           dwi fungsi

         tri-                    tridarma                             tri darma

                                  trisatya                               tri satya

         catur-               caturwulan                         catur wulan

                                  caturdarma                         catur darma

         panca-              pancakrida                          panca krida

                                  pancabakti                          panca bakti

         sapta-               saptaprasetya                    sapta prasetya

                                  saptamarga                         sapta marga

         dasa-                dasasila                              dasa sila

                                  dasawarsa                          dasa warsa

 

                     Selain kata bilangan, bahasa Indonesia juga menyerap satuan lingual lain dari bahasa Sanskerta yang dalam bahasa Indonesia menjadi unsur terikat, misalnya adi-, manca-, nara-, pasca-, pra-, purna-, dan swa-.

         Lembar Informasi Kebahasaan dan Kesastraan Edisi 1, Januari-Juni 2015

 

( rum/Tim Laman Balai Bahasa Jawa Tengah )

Kirim Komentar

Terbaru

24 Agustus 2018 | 09:15 wib

Bahasa untuk yang Nonbahasa

image   Penggunaan bahasa yang baik dan benar seharusnya tidak hanya dilakukan di sekolah atau lingkungan akademis lainnya.…


20 Agustus 2018 | 11:02 wib

Guru Harus Meningkatkan Kemahiran Berbahasa Indonesia

  Bahasa Indonesia menjadi alat komunikasi yang sangat penting bagi guru karena bahasa Indonesia wajib digunakan sebagai…


20 Agustus 2018 | 10:48 wib

Guru Nonbahasa Perlu Melek Bahasa dan Sastra

image   Bahasa mempunyai peran penting dalam perkembangan intelektual, sosial, dan emosional anak didik. Dalam hal ini bahasa…


16 Agustus 2018 | 16:16 wib

Devian dan Rosaliana Terpilih Menjadi Duta Bahasa Jawa Tengah 2018

image Devian Satria Kusuma Pradiva (alumni Universitas Sebelas Maret) dan Rosaliana Intan Pitaloka (Universitas Sebelas Maret)…


30 Juli 2018 | 10:54 wib

Mutiara, Cahaya, dan Pahlawan Tema ibu Mendominasi Puisi Bengkel Sastra di Kabupaten Jepara

image Kegiatan Bengkel Komunitas Bahasa dan Sastra (Siswa Sekolah Menengah Pertama di Kabupaten Jepara) diadakan pada 16-18 April…

© 2012 Balai Bahasa Jawa Tengah
Jalan Elang Raya Nomor 1, Mangunharjo, Tembalang, Semarang
Telepon 024-76744357, Fax. 024-76744358, Email: info@balaibahasajateng.web.id